Korea Utara Menolak Vaksin Sinovac Karena Dinilai Gak Manjur

Korea Utara Menolak Vaksin Sinovac Karena Dinilai Gak Manjur

Korea Utara Menolak Vaksin Sinovac Karena Dinilai Gak Manjur – Pemerintah Korea Utara telah menolak sekitar tiga juta dosis vaksin Covid-19 dari Sinovac Biotech China. UNICEF mengatakan, Korea Utara beralasan vaksin-vaksin tersebut harus dikirim ke negara-negara yang terkena dampak parah. Korea Utara (Korut) dikabarkan menolak tawaran vaksin COVID-19 dari China, negara tetangga yang juga sekutu dekatnya.

Rencananya, Beijing akan memberikan tiga juta dosis vaksin Sinovac Biontech. Reuters memberitakan yang mengutip badan anak-anak PBB yang mengelola pasokan untuk skema COVAX untuk negara-negara berpenghasilan rendah, Kementerian Publik negara yang terisolasi itu menunjuk pada pasokan global yang terbatas untuk vaksin dan lonjakan virus yang berkelanjutan di tempat lain.

Sampai saat ini, belum ada informasi yang jelas tentang korban infeksi corona dari Korut. Negara itu semula mengklaim tidak terinfeksi virus COVID-19 yang telah menerjang global, tapi beberapa bulan lalu mereka telah melakukan penguncian ketat diduga karena sebaran infeksi.

1. Korut sarankan agar vaksin COVID-19 diberikan kepada negara yang terkena dampak parah

Melansir kantor berita Reuters, kabar penolakan itu disampaikan oleh UNICEF pada Rabu (1/9/2021). Mereka meminta supaya vaksin yang semula ditawarkan kepada Korut dialihkan ke negara-negara yang terdampak lebih parah.

Sebelumnya, negara yang dipimpin oleh Kim Jong Un itu juga menolak vaksin COVID-19 AstraZeneca pada Juli. Alasan penolakan adalah khawatir dengan efek samping dari vaksin yang diproduksi oleh Inggris tersebut.

Meski sejauh ini Pyongyang belum melaporkan kasus COVID-19, tapi negara yang kerap bersitegang dengan Amerika Serikat itu telah melakukan penutupan perbatasan, dan membatasi perjalanan domestik serta memberlakukan tindakan anti-virus yang ketat.

2. Korut tertarik dengan vaksin buatan Rusia
Korea Utara Tolak 3 Juta Vaksin Sinovac Sebab Dinilai Tidak Efektif

Sekalipun Korut dicap sebagai salah satu negara yang terisolasi di dunia, mereka tetaplah bagian dari COVAX, yaitu skema distribusi vaksin inisiatif World Health Organization (WHO) yang bertujuan membagikan vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah.

Dikutip dari Sky News, Korut menolak tiga juta vaksin buatan Tiongkok itu karena khawatir tidak efektif melawan virus corona. Selain itu, mereka juga menyarankan agar vaksin dibagikan kepada negara yang terdampak parah, sama seperti laporan UNICEF.

Di sisi lain, Korut telah mencurahkan minatnya pada vaksin buatan Rusia. Pihak Rusia sendiri yang diwakili oleh Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov mengatakan, pada Juli Kremlin telah menawarkan vaksin Sputnik V kepada Korut, demikian dikabarkan BBC.

3. Kerja sama dengan Pyongyang untuk penanganan COVID-19 terus dilakukan

Meski banyak pihak yang meragukan bahwa Korut tidak memiliki kasus infeksi COVID-19, tapi menurut laporan WHO, ada 37.291 penduduk Korut yang telah mendapatkan tes PCR dalam interval 10 hari di bulan Agustus dan hasil semuanya negatif.

Mereka yang hasil tesnya negatif termasuk 665 orang yang diuji selama 12-19 Agustus 2021 dan 97 orang yang menderita influenza atau infeksi saluran pernapasan akut (ISPA).

Saat ini, otoritas kesehatan dunia tetap menjalin kerja sama intensif dengan Pyongyang. Melansir Korea Times, juru bicara Global Alliance for Vaccine and Immunizationsalah satu organisasi yang memimpin skema COVAX mengatakan “kami terus bekerja dengan otoritas DPRK (Korea Utara) untuk membantu menanggapi pandemik COVID-19.”