Inggris Melarang Penggunaan Alat Makan Plastik Sekali Pakai

Inggris Melarang Penggunaan Alat Makan Plastik Sekali Pakai

Inggris Melarang Penggunaan Alat Makan Plastik Sekali Pakai – Pemerintah Inggris pada hari Sabtu (28/8/2021) dilaporkan telah mengumumkan rencana untuk melarang penggunaan alat makan plastik sekali pakai, termasuk gelas polistiren. Pemerintah Inggris berencana melarang penggunaan peralatan makan sekali pakai yang terbuat dari plastik.

Hal tersebut dilakukan untuk mengurangi sampah plastik yang mencemari lautan. “Rencana-rencana ini akan membantu kita menyingkirkan penggunaan plastik yang tidak dibutuhkan yang merusak lingkungan hidup kita,” ujar Menteri Lingkungan Inggris George Eustice

Menurut catatan pemerintah Inggris, secara rata-rata, setiap orang di negara itu menggunakan 18 piring plastik sekali pakai dan 37 buah peralatan makan plastik sekali pakai setiap tahunnya. Dirangkum dari idn poker Upaya ini akan diharapkan akan dapat membantu ketergantungan terhadap alat makan plastik. Konsultasi tentang kebijakan ini akan diluncurkan pada musim gugur.

1. Langkah yang dilakukan pemerintah untuk mengurangi penggunaan plastik
Inggris akan Larang Alat Makan Plastik Sekali Pakai

Melansir dari The Guardian, dalam upaya mengurangi penggunaan plastik pemerintah juga akan memberlakukan pajak kemasan plastik mulai April 2022. Pajak tersebut akan mengenakan biaya 200 pound sterling (Rp3,9 juta) per ton untuk plastik yang memiliki kandungan daur ulang kurang dari 30 persen. Kebijakan itu diharapkan mendorong jumlah penggunaan bahan daur ulang yang lebih banyak.

Sejak tahun 2015 Inggris telah mengurangi penggunaan kantong plastik di swalayan sebesar 95 persen. Pada 2018 pemerintah mengeluarkan kebijkakan melarang manik-manik mikro dalam produk cuci pada tahun. Pada 2020 penggunaan cotton buds dan pengaduk minuman kertas dilarang. Pemerintahah Inggris pada 2019 mengumumkan skema pengembalian deposit untuk botol plastik, tapi diperkirakan paling cepat baru akan berlaku di Inggris pada akhir 2024.

Inggris sedang berupaya membuat daur ulang yang lebih baik dengan membuat perusahaan membayar penuh biaya daur ulang dan membuang kemasan mereka. Program itu telah diperkenalkan dan berharap dapat diperluas secara bertahap mulai tahun 2023.  Pemerintah juga sudah berkonsultasi mengeai skema daur ulang konsisten di seluruh negeri, yang membantu orang memahami skema daur ulang.

Untuk semakin mengurangi ketergantungan terhadap produk plastik lainnya pemerintah telah membahas kemungkinan untuk menghapus barang-barang termasuk, kertas PVC, stiker, keranjang buah dan sayuran, dan penyaring plastik untuk kopi dan teh celup.

Menteri Lingkungan George Eustice menyampaikan kebijakan baru pemerintah ini akan membantu menghilangkan ketergantungan terhadap plastik yang tidak perlu dan menjaga lingkungan tetap bersih. Pemerntah berusaha untuk mencegah semua sampah plastik yang dapat dihindari pada akhir tahun 2042.

2.  Setiap tahun ada 4,3 miliar alat makan plastik sekali pakai digunakan di Inggris
Inggris akan Larang Alat Makan Plastik Sekali Pakai

Riset pada 2020 menunjukkan orang-orang di Amerika Serikat dan Inggris Raya menghasilkan lebih banyak sampah plastik per orang daripada negara-negara maju lainnya.

Melansir The Independent, menurut data dari Departemen Lingkungan, Makanan dan Urusan Pedesaan, setiap tahun di Inggris 18 piring plastik sekali pakai dan 37 peralatan makan plastik digunakan. Secara total setiap tahunnya ada 1,1 miliar piring sekali pakai dan 4,3 miliar peralatan makan sekali pakai digunakan, kemudian dibuang di Inggris.

Sampah plastik bisa bertahan selama berabad-abad sebelum terurai dan seringkali mengotori jalan-jalan dan tempat-tempat indah seperti taman, pedesaan, dan lautan. Berdasarkan studi yang dirilis pada bulan Juni empat sampah dari plastik makanan yang paling mengotori adalah tas sekali pakai, botol plastik, wadah makanan, dan pembungkus makanan.

Sampah plastik tidak hanya mengancam kehidupan manusia, tapi juga hewan dan kehidupan laut. Lebih dari satu juta burung dan lebih dari 100 ribu mamalia laut dan kura-kura mati di seluruh dunia setiap tahun akibat sampah.

3. Pemerhati lingkungan mendesak pemerintah bertindak lebih cepat
Inggris akan Larang Alat Makan Plastik Sekali Pakai

Melansir dari BBC, larangan yang direncanakan diperkirakan butuh lebih dari satu tahun untuk bisa diterapkan, bahkan kemungkinan baru dapat diterapkan pada April 2023. Hal itu karena rancangan peraturan itu harus melewati parlemen terlebih dahulu sebelum sah menjadi undang-undang.

Para pemerhati lingkungan telah mendesak pemerintah berbuat lebih cepat. Jo Morley, dari kelompok kampanye City to Sea, mengatakan kepada BBC bahwa rencana pemerintah sangat bagus, tapi dia mengigatkan permsalahan ini jauh lebih luas.

Kierra Box dari Friends of the Earth juga menyuarakan kepeduliannya terhadap krisis sampah plastik, dia mendesak pemerintah membuat kebijakan yang lebih luas dan berdampak untuk mengakhiri polusi plastik, dan memperluas larangan produk sekali pakai.