BPS Provinsi DKI Lapor Tingkat Pengangguran Alami Penurunan

BPS Provinsi DKI Lapor Tingkat Pengangguran Alami Penurunan

BPS Provinsi DKI Lapor Tingkat Pengangguran Alami Penurunan – Badan Pusat Statistik  adalah Lembaga Pemerintah Nonkementerian yang bertanggung jawab langsung kepada Presiden. Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi DKI Jakarta melaporkan tingkat pengangguran terbuka (TPT) mengalami penurunan sebesar 2,45 persen dari 10,95 persen menjadi 8,50 persen pada Agustus 2021 dibandingkan tahun sebelumnya.

BPS merupakan Biro Pusat Statistik, yang dibentuk berdasarkan UU Nomor 6 Tahun 1960 tentang Sensus dan UU Nomor 7 Tahun 1960 tentang Statistik. Jumlah pengangguran terbuka adalah persentase jumlah pengangguran terhadap jumlah angkatan kerja. Penurunan itu sama dengan jumlah tenaga kerja yang terserap, yakni sebesar 78 ribu orang dan jumlah pengangguran yang turun sebanyak 133 ribu orang.

“Penurunan TPT Jakarta menjadi yang tertinggi di antara seluruh provinsi di Indonesia,” kata Kepala BPS Provinsi DKI Jakarta, Buyung Airlangga, dikutip dari Berita Resmi Statistik, Jumat (5/11/2021).

1. Terjadi pada angkatan laki-laki dan perempuan
Jumlah Pengangguran di DKI Jakarta Turun 133 Ribu Orang

Penurunan TPT ini, terjadi baik pada angkatan kerja laki- laki maupun perempuan. Penurunan TPT perempuan lebih besar daripada laki- laki. Data menunjukkan, penurunan TPT perempuan sebesar 2,64 persen sedangkan laki-laki sebesar 2,33 persen.

“TPT juga mengalami penurunan di seluruh kabupaten/kota yang ada di Jakarta kecuali Kabupaten Kepulauan Seribu. Penurunan TPT terbesar terjadi di Kota Jakarta Selatan yaitu sebesar 3,46 persen,” katanya.

2. Menunjukkan pemulihan ekonomi
Kinerja Perekonomian Indonesia Terus Menunjukkan Pemulihan

Pandemi Covid-19 yang belum juga berakhir, masih memberikan dampak pada kondisi ketenagakerjaan di Jakarta. Namun, dampak yang terjadi sudah mulai menunjukkan adanya pemulihan. Hal ini ditandai dengan turunnya pengangguran sebanyak 77 ribu orang.

Di samping itu, penurunan pekerja yang sementara tidak bekerja karena alasan Covid-19 sebanyak 29 ribu. Pekerja yang mengalami pengurangan jam kerja karena alasan Covid-19 juga turun sebanyak 393 ribu.

Kendati begitu, jumlah penurunan pengangguran terbuka berlawanan dengan jumlah bukan angkatan kerja (BAK) karena Covid-19. Mereka adalah penduduk yang tidak bekerja, tidak mempunyai pekerjaan dan sedang tidak mencari pekerjaan.

“Misalnya pelajar, mahasiswa, ibu rumah tangga, dan pensiunan yang menunjukkan kenaikan sebanyak 3.743 menjadi 44 ribu orang,” kata dia.

3. Tertinggi di Jakarta Utara
Jumlah Pengangguran di DKI Jakarta Turun 133 Ribu Orang

Adapun, TPT tertinggi terjadi di Kota Jakarta Utara sebesar 9,84 persen, sedangkan yang terendah di Kota Jakarta Selatan sebesar 7,33 persen. Menurut tingkat pendidikan tertinggi yang ditamatkan, pengangguran berkurang di seluruh jenjang pendidikan mulai dari SD ke bawah hingga lulusan universitas.

Penurunan jumlah pengangguran terbanyak terjadi pada lulusan SMA yaitu berkurang sekitar 50 ribu orang. Adapun TPT tertinggi terjadi pada lulusan SMA dan SMK yaitu masing-masing sebesar 10,85 dan 10,70 persen.