Berikut Besarnya Gaji Pembersih Jendela Gedung Burj Khalifa

Berikut Besarnya Gaji Pembersih Jendela Gedung Burj Khalifa

Berikut Besarnya Gaji Pembersih Jendela Gedung Burj Khalifa – Burj Khalifa, sebelumnya bernama Burj Dubai, adalah sebuah pencakar langit di Dubai, Uni Emirat Arab yang diresmikan pembukaannya pada 4 Januari 2010. Ketinggian pencakar langit ini adalah 828 meter.

Burj Khalifa adalah bangunan tertinggi di dunia yang pernah dibuat oleh manusia. Burj Khalifa merupakan gedung tertinggi di dunia dengan ketinggian 828 meter. Pencakar langit yang terletak di Dubai, Uni Emirat Arab (UEA) ini dibangun pada 2004 dan selesai pada Oktober 2009, kemudian dibuka untuk umum pada awal 2010.

Burj Khalifa memiliki sekitar 24.348 ribu jendela. Dilansir dari Window Cleaning Forums, tidak dibutuhkan keahlian atau ijazah pendidikan khusus untuk melamar pekerjaan ini, kecuali keberanian menghadapi panas, badai pasir, dan ketinggian.

1. Setahun mencapai Rp714 juta
Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia, Ini Gaji Pembersih Jendelanya!

Emaar Dubai, perusahaan pengembang real estate yang bertanggung jawab untuk mengembangkan Burj Khalifa, menyatakan bahwa gaji pembersih jendela Burj Khalifa adalah 50 ribu dolar Amerika Serikat (sekitar Rp714 juta) per tahun.

Ada sekitar 36 petugas kebersihan dan mereka harus bekerja setiap hari sepanjang tahun. Butuh waktu tiga bulan untuk membersihkan seluruh kaca dari bagian tertinggi hingga dasar bangunan. Dengan kata lain, gedung ini dibersihkan empat kali setiap tahun.

Sebelum membersihkan, para petugas dituntut untuk memahami kondisi angin, potensi badai pasir, hingga terik matahari yang terlalu panas. Jika kondisi tidak memungkinkan, misalnya ember yang berisi air dan alat pembersih terlalu goyang diterpa angin, maka mereka dizinkan untuk break hingga kondusif.

2. Infrastruktur pembersih jendela dibangun senilai Rp81 miliar
Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia, Ini Gaji Pembersih Jendelanya!

Cox Gomyl, perusahaan yang bertanggung jawab untuk membersihkan Burj Khalifa, mengembangkan mesin pencuci jendela dengan biaya sekitar 5,7 juta dolar Amerika Serikat (sekitar Rp81 miliar).

Ada juga mesin tak berawak yang digunakan untuk membersihkan bagian gedung yang lebih tinggi dan tidak dapat diakses. Hal yang menarik adalah para pembersih menggunakan alat tradisional untuk menjaga jendela tetap mengkilap, seperti air sabun dan wiper jendela.

“Ini sama dengan (apa) yang biasa digunakan oleh pembersih etalase toko. Tidak ada yang rumit tentang itu semua,” kata General Manager Cox Gomyl, Dale Harding.

3. Ini tantangan pegawai pembersih kaca
Burj Khalifa Gedung Tertinggi di Dunia, Ini Gaji Pembersih Jendelanya!

Salah seorang pembersih kaca mengatakan, tantangan terbesar dalam membersihkan jendela Burj Khalifa adalah angin kencang.

“Saat angin kencang, talinya berayun, sehingga kita tidak bisa bekerja. Kalau hujan turun, kita juga harus berhenti. Jika cuaca panas, kita harus membawa air lebih,” kata dia, dikutip dari YouTube Business Ideas.

Kendati memicu adrenalin, dia mengaku senang bekerja di gedung tertinggi di dunia.

“Awalnya sangat mengerikan. Kalau Anda melihat ke bawah, kamu tidak akan melihat orang, agak mengerikan, tapi saya senang bekerja di Burj Khalifa,” ujarnya.

Dimulai dari melewati ketinggian Taipei 101 sebagai bangunan tertinggi di dunia pada 21 Juli 2007. Pada tanggal 12 September 2007, Burj Khalifa berhasil melewati ketinggian CN Tower sebagai struktur bebas (tanpa penyangga) tertinggi di dunia dan pada tanggal 7 April 2008 struktur tertinggi di dunia dari Menara KVLY-TV yang berada di Blanchard, North Dakota, Amerika Serikat berhasil dilewati.

Struktur tertinggi yang pernah dibuat oleh manusia, Menara Radio Warsawa 645,4 m (2.120 kaki) dibuat pada 1974 (namun runtuh pada saat renovasi pada 1991) berhasil dilewati pada 1 September 2008.